Nuffnang

Pengikut

Selasa, 15 Disember 2009

Sindiket Cina tipu melayu



" Hello, you ada kad kredit" tanya seorang jurujual merangkap ulat.

"Ada" jawab kawan aku.

"Kalau ada you boleh ambik hadiah" Kata jurujual tu lagi

Kebetulan kawan aku baru dapat kad kredit yang dipohonnya. Maka dia pun menjawab dengan jujur tanpa menyangka ada apa-apa maksud udang di sebalik mee daripada jurujual. Setelah tiba di outlet jurujual tersebut.

"Ini you punya hadiah, sebelum itu you boleh gores ini kupon mungkin boleh menag hadiah"Kata jurujual

Tanpa berlengah kawan aku dengan penuh tulus dan ikhlas menggores kopun tersebut. Tiba-tiba

"Tahniah Encik, tahniah Encik, Encik sudah menang hadiah utama" Kata jurujual bersana konco-konconya.

Kawan aku bukan main gembira kerana memenangi hadiah tersebut.

"Tetapi sebelum dapat hadiah ini encik kena buat sedikit bayaran sebanyak RM !@#$%. Boleh guna kad kredit" Kata jurujual.

Nasib baiklah kawan aku terus menelefon aku sebelum menyerahkan kad kredit tersebut untuk di gores.

"Ri aku menang hadiah, ri aku menang hadiah" suranya keseronokan.

"Hadiah apa?" tanya aku.

"Aku gores kupon dan aku dapat hadiah, tapi kena buat sedikit bayaran guna kad kredit" katanya yang masih kegembiraan.

"Berapa?" tanya aku. "RM !@#$$" jawab kawan aku. Aku sudah mula tidak sedap hati memandangkan jumlah yang disebutnya agak besar juga.

"Tunggu dulu sampai aku datang, jangan berikan kad kredit" kata aku kepadanya.

Sesampai aku di outlet tersebut aku dapati kawan aku telah dikerumuni oleh jurujual dan konco-konconya. Aku bertanya kepada jurujual "Mana hadiahnya" Jurujual menunjukkan penapis air seperti jenama yang terkenal. Namun apabila aku baca jenamanya, aku pun tidak pernah dengar jenama tersebut. Sebenarnya penapis air tersebut tersangatlah murah harganya.

Aku terus hendak mengambil penapis air tersebut. Tetapi di halang oleh jurujul. "Mengapa tak boleh ambik tadi kata hadiah" kata aku "Tak boleh encik, kawan encik kena buat bayaran". Kata jurujual. "Tadi kata hadiah, kalau hadiah apa pasal mau bayar lagi" aku bertanya kepada jurujual

Jurujual tersebut tak boleh menjawab. Setelah itu aku tarik tangan kawan aku dan aku berbisik kepadanya "man ini semua penipuan, sindiket cina tipu melayu". Aku lihat jurujual dan konco-konconya memnadang dengan penuh geram kepada aku.

Peristiwa ini berlaku kira-kira enam tahun dahulu di Greentown mall Ipoh semasa aku dan kawan aku ni window shopping di situ. Kebetulan perut meragam dan aku ke tandas. Semasa itulah dia dihampiri oleh jurujual aka Ulat Cina tipu melayu.

Memandangkan sahabat aku ini jujur orangnya maka mudah sangat dia percaya dengan orang tertentu. Aku pula bukan hendak bangga, tetapi aku dah jenuh berhadapan dengan penipuan seperti ini. Dah masak cara dan kaedah penipuannya.Bersambung dalam entry seterusnya






4 ulasan:

  1. Dun be racist la.

    BalasPadam
  2. aku bukan racist, kata-kata tu aku petik daripada harian metro

    BalasPadam
  3. Salam sahabatku Anjang,

    Bukan setakat Cina, Melayu 'makan' Melayu pun ramai dah sekarang ni.

    Kat tempat aku, cikgu-cikgu yang kena 'kapur', bukan calang-calang. Dengan Melayu gak. Bila dah kena, diam membisu, malu sendiri.

    Sebabnya? Kelabu mata.. cepat nak kaya, tak mau usaha lebey, biasalah, orang tamak selalu rugi, kan?

    Err, ari tu aku nyaris nak kena, kononnya aku dapat penginapan percuma di hotel mewah, tapi kena beli produk pelancongan diorang.

    Ko penah kena tak? Dia tepon rambang jer..

    BalasPadam
  4. Brahim Nyior,

    Aku rasa aku tahu melayu makan melayu tu, tetapi dalang di belakangnya tetap cina, Ramai juga member aku yang kena. Targetnya orang yang bekerja dengan kerajaan dan boleh buat pinjaman. Urusan pinjaman disediakan.

    Janji bulan dan bintang, nak tolong lah, kerjasama tetapi akhirnya setelah kita terjebak terkontang-kanting kita ditinggalkan dengan menanggung hutang yang banyak.

    Produk pelancongan ini pun aku pernah kena beberapa kali. Apabila kita kata kita taknak, dia boleh marah-marah dan tanya balik mengapa kita taknak. Memang berbulu betul aku.

    BalasPadam

Linkwithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...